Sunday, October 30, 2011

Seperti Inilah Permainan Ketiga Buah Hatiku

Mobil-mobilan yang hampir 30 tahun bersama kami
Percaya tidak, ada mainan yang bertahan hingga hampir tiga puluh tahun lamanya di rumah kami? Ada yang tidak percaya? Ada saya sertakan fotonya, coba disimak yah ... J
            Mainan itu milik adik lelaki saya – Muhyi (Uyi), yang tersimpan dengan manis di dalam sebuah lemari di rumah kami. Mobil-mobilan polisi yang memiliki sirine, lengkap dengan suara dan lampu di atas kap mobil dijalankan dengan memakai dua buah batere ukuran besar.
            Sayangnya setelah lama tersimpan dengan aman tenteram dan damai, saat mobil-mobilan itu keluar untuk menemani Affiq - anak saya (sekarang berusia 10 tahun) bermain, hanya selang beberapa hari body-nya yang sebenarnya masih aduhai terpaksa memanen kerusakan di mana-mana. Masih mendingan nasib mobil-mobilan itu, nasib mainan kereta api milik Uyi lebih apes lagi, ia rusak hanya dalam hitungan jam di tangan Affiq!

            Uyi dan Affiq memiliki persepsi yang berbeda tentang ‘bermain’. Jika bermain sesuai dengan kaidah-kaidah ibu kami (seperti jangan sampai rusak, habis main dikembalikan di tempat tertentu), maka Affiq bermain dengan kaidah saya yang lebih bebas. Pada dasarnya saya tidak begitu mempedulikan bagaimana cara Affiq bereksplorasi dengan mainan. Yang lebih penting di atas kerapian dan rusak tidaknya sebuah mainan adalah, anak saya bisa mengembangkan daya nalarnya melalui eksplorasinya. Ini sagat cocok dengan Affiq yang tipikal bocah the explorer. Eits ... tapi kalau 'merusak'-nya kelewatan, saya bisa menegur dan bahkan bisa murka juga lho he he he.
Beginilah kalau permainan-permainan ini
sedang berantakan :)
Permainan-permainan yang melatih motorik halus
            Dalam memilihkan mainan bagi ketiga anak saya, saya lebih mementingkan aspek apakah mainan itu memiliki fungsi pendidikan. Misalnya apakah itu melatih motorik kasar/halusnya atau melatih imajinasi dan daya nalarnya. Dan permainan itu tidak harus dibeli atau tidak harus mahal.
Mainan kayu  - sudah ada
komponennya yang hilang
            Misalnya saja saat Affiq sibuk menggunting-gunting kertas dalam jumlah banyak dengan ukuran kecil-kecil, meski di benak saya tanda tanya besar sedang menggelayut – saya membiarkan saja perbuatannya karena ia pasti sedang memiliki ide yang perlu dieksplorasi. Begitu pun saat ia membuat mainan berupa tempat meluncur mobil-mobilan kecil dari kardus yang digunting-gunting dan disambung-sambung dengan lem, saya membiarkannya saja.
Mainan masak-masakan milik Athifah
            Permainan anak-anak saya kadang-kadang dengan menggunakan benda-benda yang ada di dalam rumah, seperti payung dan kursi. Mereka suka membuka beberapa payung sekaligus dan membuat kemah-kemahan dalam rumah, lengkap dengan tali jemurannya. Atau menjejerkan beberapa kursi membentuk pola seperti tempat tidur atau penjara dengan menyertakan bantal-bantal dari dalam kamar, atau sekadar melilitkan tali skiping ke sana ke mari.
'Skateboard' kreasi ayah
untuk cucu-cucunya
            Ada pula mainan yang dibuatkan oleh ayah saya. Walaupun sederhana, mainan ini sangat digemari anak-anak saya malah sering membuat mereka bertengkar karenanya. Mainan itu semacam skateboard yang terbuat dari roda-roda bekas kereta bayi yang dihubungkan dengan sebilah papan. Dengan skateboard itu anak-anak bebas meluncur di dalam rumah sekehendak hati.
Saya membiarkan semua adegan ini selama satu hal mereka penuhi: membereskan segala kekacaun yang mereka buat dengan mengembalikan segala sesuatunya ke tempat semula. Yang sering terjadi adalah: pada akhirnya saya yang lebih banyak mengembalikan segala sesuatunya itu ke tempat semula pada malam hari sementara badan saya sudah terasa remuk redam oleh rasa lelah setelah seharian bergelut dengan pekerjaan rumahtangga dan meladeni keperluan ketiga buah hati ini. Grrr betapa menggemaskannya.
Affiq dan Athifah (5 tahun) gemar menikmati permainan di layar komputer. Papanya yang telaten memilihkan permainan yang bemutu bagi mereka yang memiliki fungsi yang baik seperti Dora the Explorer, atau Angry Birds. Kami tidak menyukai permainan yang mengekspos adegan perkelahian karena tak ada gunanya buat anak-anak maka kami tak membiarkan anak-anak memainkannya.
Salah satu game komputer
Oya, selain permainan-permainan itu, Affiq sekarang punya ‘mainan’ baru di dunia maya lho. Ia sekarang mulai suka ngeblog. Tanpa saya ketahui, ia membuat sendiri blog pribadinya tanpa bantuan siapa pun. Ini dikerjakannya saat saya atau papanya meninggalkan komputer sejenak untuk melakukan sesuatu.
Mainan-mainan warisan si sulung
Jangankan Affiq dan Athifah, Afyad (2 tahun)  pun mulai menyukai permainan komputer. Ia sangat bersemangat menonton kakak-kakaknya main, malah seringkali berusaha ikut duduk di kursi di depan komputer agar bisa lebih dekat dengan komputer dan ikut memegang mouse. Namun dari ketiga anak saya, Afyad yang paling jarang dibelikan mainan Ini karena mainan ‘warisan’ kakak-kakaknya masih ada. Kasihan ya, begitulah nasib anak bungsu. J
Makassar, 30 Oktober 2011
Artikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak

No comments:

Post a Comment

Post a Comment